Psikologi Tentang Rasa Malu

Psikologi Tentang Rasa Malu

Apa Artinya Memiliki Rasa Malu?

PARHAMBITIOUS – Malu adalah perasaan malu atau terhina yang muncul karena persepsi telah melakukan sesuatu yang tidak terhormat, tidak bermoral, atau tidak pantas.

Orang yang mengalami rasa malu biasanya berusaha menyembunyikan hal yang membuatnya merasa malu. Jika rasa malu bersifat kronis, hal itu dapat melibatkan perasaan bahwa Anda pada dasarnya memiliki kelemahan. Rasa malu sering kali sulit dikenali dalam diri seseorang.

Meskipun rasa malu adalah emosi negatif , asal muasalnya berperan dalam kelangsungan hidup kita sebagai suatu spesies. Tanpa rasa malu, kita mungkin tidak merasa perlu untuk mematuhi norma budaya, mengikuti hukum, atau berperilaku sedemikian rupa sehingga kita bisa eksis sebagai makhluk sosial.

Kapan Rasa Malu Menjadi Berbahaya?

Rasa malu bisa menjadi masalah jika sudah terinternalisasi dan mengakibatkan penilaian yang terlalu keras terhadap diri sendiri sebagai manusia seutuhnya. Kritikus batin ini mungkin memberi tahu Anda bahwa Anda adalah orang jahat , tidak berharga, atau tidak berharga. Sebenarnya, seberapa dalam Anda merasa malu sering kali tidak ada hubungannya dengan nilai Anda atau kesalahan yang telah Anda lakukan.

Konsep umum lainnya yang tumpang tindih dengan rasa malu termasuk rasa malu , terhina, dan bersalah . Namun, istilah-istilah yang berbeda ini memiliki nuansa makna yang penting untuk diketahui agar lebih memahami rasa malu.

Apa Gejala Malu?

Apakah Anda bertanya-tanya apakah Anda mungkin merasa malu? Di bawah ini adalah daftar reaksi rasa malu yang merugikan diri sendiri menurut psikiater Peter Breggin dalam bukunya Guilt, Shame, and Anxiety . 2

  • Merasa sensitif atau khawatir tentang apa yang orang lain pikirkan tentang Anda
  • Merasa tidak dihargai, dimanfaatkan, atau merasa seolah orang lain memanfaatkan Anda
  • Merasa ditolak, menyesal, tidak mampu, atau merasa pengaruhnya kecil
  • Wajah memerah yang tak terkendali , atau takut terlihat tidak pantas atau bodoh
  • Khawatir bahwa Anda tidak diperlakukan dengan hormat, atau ingin mengambil keputusan terakhir
  • Merasa tidak bisa menjadi diri sendiri, kehilangan jati diri, atau tidak mengungkapkan pikiran atau perasaan karena takut dipermalukan
  • Lebih khawatir terhadap kegagalan daripada melakukan sesuatu yang tidak bermoral atau tidak terhormat, menjadi perfeksionis
  • Merasa seperti orang luar, merasa berbeda atau tersisih, atau merasa curiga dan tidak bisa mempercayai orang lain
  • Menjadi orang yang suka berdiam diri atau menyusut warna ungu, ingin mengucilkan atau menarik diri dari orang lain, berusaha bersembunyi atau tidak mencolok, atau tidak ingin menjadi pusat perhatian

Perilaku di bawah ini adalah contoh perilaku yang dilakukan orang ketika merasa malu:

  • Melihat ke bawah alih-alih menatap mata orang lain
  • Menundukkan kepala, atau menundukkan bahu alih-alih berdiri tegak
  • Merasa beku atau tidak bisa bergerak
  • Tidak bisa bertindak secara spontan
  • Gagap ketika mencoba berbicara atau berbicara dengan suara yang terlalu pelan
  • Menyembunyikan dirinya dari orang lain
  • Menangis jika merasa malu atau malu

Empat Kategori Perilaku Malu

Dalam buku akademis Shame yang diterbitkan oleh Oxford University Press, penulis mengidentifikasi empat kategori perilaku malu: 3

  1. Respon Panas
  2. Perilaku untuk Mengatasi atau Menyembunyikan Rasa Malu
  3. Perilaku Keselamatan untuk Menghindari Rasa Malu atau Ketahuan
  4. Perilaku untuk Memperbaiki Rasa Malu

Penyebab Malu

Apakah Anda bertanya-tanya tentang apa yang menyebabkan rasa malu? Terdapat beragam penyebab potensial dari berbagai jenis rasa malu, ada yang bersifat sementara dan ada pula yang mungkin berasal dari masa kanak-kanak. Selain itu, terkadang masalah kesehatan mental dapat menimbulkan rasa malu.

Mari kita lihat beberapa kemungkinan penyebab rasa malu:

  • Trauma atau penelantaran masa kecil
  • Gangguan kesehatan mental apa pun yang melibatkan kritik atau penilaian terhadap diri sendiri (misalnya, gangguan kecemasan sosial )
  • Tidak memenuhi standar terlalu tinggi yang Anda tetapkan untuk diri sendiri
  • Merasa seolah-olah kekurangan atau kekurangan Anda akan terungkap
  • Menjadi korban bullying
  • Harapan tidak terpenuhi atau mengalami kegagalan
  • Penolakan dari orang lain atau melemahnya suatu hubungan

Penting untuk diperhatikan bahwa bayi mengalami rasa malu secara alami tanpa pernah mempelajari perasaan ini. 8 Dengan cara ini, respons terhadap rasa malu adalah hal yang normal dan wajar. Namun bila sudah ekstrim maka menjadi masalah.

Dampak Rasa Malu

Jika Anda pernah mengalami rasa malu, Anda mungkin tahu bahwa hal itu dapat berdampak negatif pada hidup Anda. Berikut beberapa potensi dampak negatif yang mungkin Anda alami karena rasa malu:

  • Membuat Anda merasa cacat atau ada yang salah dengan diri Anda
  • Dapat menyebabkan penarikan diri dari pergaulan, terutama jika hal tersebut disebabkan oleh stigma masyarakat 9
  • Dapat menyebabkan kecanduan (misalnya alkohol, narkoba, belanja, seks)
  • Dapat menyebabkan Anda menjadi defensif dan membalasnya dengan mempermalukan orang lain
  • Mungkin mengarahkan Anda untuk menindas orang lain jika Anda sendiri telah ditindas
  • Dapat menyebabkan Anda menggembungkan ego untuk menyembunyikan keyakinan bahwa Anda tidak memiliki nilai ( kepribadian narsistik )
  • Dapat menyebabkan masalah kesehatan fisik
  • Dapat dikaitkan dengan depresi dan kesedihan
  • Mungkin membuat Anda merasa hampa, kesepian, atau lelah
  • Dapat menyebabkan rendahnya harga diri
  • Mungkin membuat Anda lebih sulit mempercayai orang lain
  • Mungkin mempersulit Anda untuk menjalani terapi atau berhenti merasa seolah-olah Anda sedang dihakimi
  • Dapat mengarah pada perfeksionisme atau pencapaian berlebihan untuk mencoba dan melawan perasaan malu Anda
  • Dapat menyebabkan Anda terlibat dalam hal yang menyenangkan orang lain
  • Mungkin menyebabkan Anda enggan berbicara karena takut salah bicara
  • Dapat menyebabkan perilaku kompulsif atau berlebihan seperti diet ketat, bekerja terlalu keras, membersihkan rumah secara berlebihan, atau memiliki standar yang terlalu tinggi secara umum

Seperti yang Anda lihat, sebagian besar dampak rasa malu mengarah pada perilaku yang menciptakan lingkaran setan. Anda merasa malu, yang menyebabkan Anda melakukan perilaku yang dapat menimbulkan lebih banyak perasaan malu. Perilaku ini juga dapat merugikan diri sendiri, sehingga menimbulkan potensi masalah kesehatan fisik atau mental.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Slot Gopay

Slot Mahjong

Scatter Hitam

Mix Parlay

Rokokslot

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik