Apa Fobia yang Paling Langka?

PARHAMBITIOUS – Fobia dapat berkisar dari yang umum seperti takut terhadap laba-laba, ketinggian, terbang, atau berbicara di depan umum—hingga yang jarang terjadi seperti takut terhadap ayam, berjalan, atau cermin. Artikel ini menjelaskan apa itu fobia dan merinci mana yang paling jarang terjadi.

Fobia Spesifik

Menurut Institut Kesehatan Mental Nasional (NIMH), fobia spesifik mempengaruhi sekitar 12,5% orang dewasa di Amerika Serikat pada suatu saat dalam hidup mereka, menjadikannya salah satu kondisi kesehatan mental yang paling umum.

Fobia spesifik adalah rasa takut yang sangat kuat yang tidak sebanding dengan ancaman sebenarnya yang ditimbulkan oleh suatu objek atau situasi. Orang-orang mengalami reaksi ketakutan dan penghindaran yang parah setiap kali mereka menemukan sumber ketakutan mereka.

Untuk didiagnosis menderita fobia tertentu, seseorang harus:

  • Mengalami ketakutan atau kecemasan yang parah terhadap suatu objek atau situasi
  • Dapatkan respons rasa takut segera
  • Ketakutan tersebut haruslah berlebihan dan tidak sebanding dengan risiko yang sebenarnya
  • Gejala harus berlangsung enam bulan atau lebih
  • Ketakutan pasti menyebabkan kesusahan dan gangguan fungsi
  • Gejala-gejala ini tidak dapat dijelaskan dengan lebih baik oleh kondisi kesehatan mental lainnya

Fobia spesifik biasanya terbagi dalam salah satu dari empat kategori berbeda. Kategori-kategori ini adalah ketakutan yang berkaitan dengan hewan, lingkungan alam, masalah atau perawatan medis, dan situasi tertentu.

Meskipun terdapat statistik mengenai prevalensi umum fobia, terdapat kekurangan informasi mengenai terjadinya masing-masing jenis fobia. Hal ini karena hampir semua objek atau situasi dapat menjadi sumber ketakutan.

Fobia yang paling umum cenderung paling banyak dipelajari. Dalam banyak kasus, fobia langka diberi nama melalui pembentukan kata “nonce”, yaitu kata-kata yang diciptakan untuk sekali pakai. Ketika fobia tersebut teridentifikasi, mereka sering diberi nama dengan mengambil kata Yunani untuk objek yang ditakuti dan menambahkan akhiran “fobia”.

Mungkin ada sejumlah fobia spesifik, termasuk beberapa fobia paling langka berikut ini yang telah diidentifikasi, dijelaskan, dan dipelajari oleh para peneliti. Karena fobia ini cenderung jarang terjadi, hanya ada sedikit penelitian mengenai gejala, asal usul, dan pengobatannya. Dalam banyak kasus, satu-satunya informasi yang tersedia hanyalah studi kasus tunggal.

Elektrofobia

Fobia spesifik sering kali terfokus pada ketakutan terhadap jenis hewan tertentu. Ketakutan umum terhadap hewan biasanya melibatkan makhluk seperti ular, anjing, atau serangga. Dalam kasus seperti ini, penyebab fobia mungkin berakar pada pengalaman negatif di masa lalu, seperti digigit anjing, atau pengaruh evolusi, seperti takut pada ular atau laba-laba karena mungkin beracun.

Orang juga mungkin takut terhadap hewan yang tampaknya tidak menimbulkan ancaman serius. Dalam satu laporan kasus, peneliti melaporkan contoh seorang wanita berusia 18 tahun yang sangat takut terhadap ayam dan ayam, suatu fobia yang dikenal sebagai alektorophobia.. Meskipun jarang terjadi, kondisi ini mungkin terkait dengan ornithophobia yang lebih umum , yaitu rasa takut terhadap burung.

Seperti halnya fobia umum lainnya, kasus ini dikaitkan dengan pengalaman masa kecil yang mengerikan dengan seekor ayam, yang mengakibatkan ketakutan abadi yang menyebabkan kecemasan antisipatif dan penghindaran total terhadap situasi apa pun di mana remaja putri tersebut mungkin bertemu dengan seekor ayam. Meskipun jarang terjadi, fobia berhasil diobati dengan menggunakan terapi pemaparan , sejenis terapi perilaku kognitif yang melibatkan pemaparan progresif terhadap sumber ketakutan.

Gerascofobia 

Gerascofobiamelibatkan ketakutan akan penuaan atau pertumbuhan. Ketakutan ini dapat menyebabkan tekanan emosional yang parah dan perilaku yang berpotensi berbahaya, seperti pembatasan makanan dan upaya lain untuk menjaga tubuh agar tidak menjadi dewasa.

Dalam satu laporan kasus yang dijelaskan oleh para peneliti, seorang anak laki-laki berusia 14 tahun dengan kondisi tersebut membatasi asupan makanannya untuk menghindari nutrisi yang dibutuhkan untuk pertumbuhan, berjalan dengan postur membungkuk untuk menyamarkan tinggi badannya, dan berbicara dengan suara yang lebih lembut dan bernada tinggi. agar terdengar dan terlihat lebih muda.

Dalam kasus ini, gejala lain dari kondisi ini termasuk mengalami kecemasan ekstrem , depresi, dan kesusahan akibat tanda-tanda penuaan. Gejala-gejala tersebut disertai dengan rasa takut yang parah terhadap tanggung jawab orang dewasa, termasuk menjadi mandiri, memikul kewajiban keuangan, dan mencari pasangan.

Ambulofobia 

Ambulofobiamelibatkan rasa takut berjalan. Kondisi ini dapat menyebabkan gangguan serius pada kehidupan dan kemampuan seseorang untuk berfungsi.

Ketakutan untuk berjalan cenderung lebih umum terjadi pada orang dewasa yang lebih tua dibandingkan pada anak-anak dan orang yang lebih muda. Hal ini disebabkan oleh faktor risiko seperti masalah keseimbangan, pusing, masalah persendian, osteoporosis, gangguan penglihatan, dan efek samping obat yang dapat meningkatkan risiko terjatuh dan cedera serius.

Meskipun jarang terjadi pada orang muda, penyakit ini lebih banyak terjadi pada kelompok usia yang lebih tua. Dalam sebuah penelitian terhadap 379 orang yang dirawat di fasilitas perawatan jangka panjang, peneliti menemukan bahwa 30,1% memiliki gejala ambulofobia. Di antara peserta ini, perempuan dan mereka yang berusia di atas 70 tahun paling mungkin terkena dampaknya. 7

Kondisi kesehatan yang dapat meningkatkan kemungkinan terjatuh merupakan faktor risiko yang signifikan terhadap fobia langka ini. Kondisi seperti depresi, hipotensi postural, penyakit Parkinson, dan riwayat terjatuh semuanya ditemukan sebagai faktor risiko ambulofobia.

Emetofobia 

Emetofobia adalah fobia spesifik yang melibatkan rasa takut muntah yang intens dan terus-menerus. Meskipun penelitian menunjukkan bahwa rasa takut ringan terhadap muntah lebih umum terjadi, menyerang 3,1% hingga 8,8% orang, emetofobia dianggap cukup jarang, memengaruhi sekitar 0,1% populasi. 8

Gejala dari kondisi ini bisa berupa kecemasan yang menyebabkan perasaan mual dan sakit perut. Gejala fisik yang menyusahkan ini memperburuk kecemasan akan muntah, sehingga menyebabkan siklus yang terus berlanjut.

Meskipun emetofobia dianggap jarang terjadi, bentuk ketakutan muntah yang lebih ringan masih dapat menyebabkan potensi masalah. Beberapa orang mungkin mengembangkan fobia tambahan seperti cibophobia, yang melibatkan rasa takut terhadap makanan, terutama makanan yang dapat menyebabkan sakit perut atau penyakit.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Slot Gopay

Slot Mahjong

Scatter Hitam

Mix Parlay

Rokokslot

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik