Kaitan Antara Hormon dan Kesehatan Mental

Kaitan Antara Hormon dan Kesehatan Mental

PARHAMBITIOUS – Hormon adalah pembawa pesan kimiawi yang dikeluarkan oleh kelenjar endokrin kita. Mereka mempengaruhi banyak aspek fungsi tubuh kita, termasuk metabolisme, pertumbuhan, kesehatan seksual, dan fungsi sistem reproduksi. Kesehatan mental kita sangat dipengaruhi oleh hormon karena hormon memiliki peran besar dalam mengatur suasana hati dan emosi.

Mari kita lihat lebih dekat bagaimana hormon mempengaruhi kesehatan mental kita, termasuk hormon apa saja yang berperan, apa yang terjadi ketika hormon berfluktuasi atau menjadi tidak seimbang, dan bagaimana mengelola perubahan hormon yang mungkin Anda alami.

Apa Hormon Utamanya?

Hormon disekresikan oleh sekelompok kelenjar endokrin yang ditemukan di seluruh tubuh. Kelenjar tersebut antara lain:

  • Kelenjar di bawah otak
  • timus
  • Kelenjar pineal
  • Kelenjar tiroid
  • Pankreas
  • Kelenjar adrenal
  • Ovarium
  • Testis

Hampir semua hormon Anda memengaruhi suasana hati, emosi, dan kesehatan mental Anda dalam satu atau lain cara. Inilah yang perlu diketahui tentang beberapa hormon yang memiliki dampak paling besar pada kesehatan mental Anda.

Serotonin

Serotonin adalah neurotransmitter yang membantu mengatur suasana hati dan perilaku Anda. Ini juga bertanggung jawab untuk fungsi memori. Ketidakseimbangan serotonin diperkirakan berperan dalam kondisi kejiwaan tertentu, termasuk gangguan depresi, gangguan kecemasan, gangguan stres pasca trauma, dan gangguan obsesif-kompulsif.

Dopamin

Neurotransmitter dopamin, serta reseptor dopamin di seluruh tubuh, memainkan peran penting dalam suasana hati dan emosi kita. Selain itu, dopamin terlibat dalam sistem penghargaan di otak kita.

Kortisol

Kortisol adalah hormon steroid yang mengendalikan stres dalam tubuh. Secara khusus, ini terlibat dalam respons stres tubuh, yang diaktifkan ketika kita dihadapkan pada situasi stres dan menakutkan.

Kortisol menggerakkan sistem “lawan atau lari” kita, termasuk reaksi tubuh (peningkatan detak jantung, pernapasan cepat) yang terjadi ketika hal ini dipicu.

Hormon Tiroid

Hormon tiroid dikeluarkan oleh kelenjar tiroid Anda, kelenjar berbentuk kupu-kupu di leher Anda. Hormon tiroid mempengaruhi metabolisme, jantung, paru-paru, dan otot Anda.

Terlalu sedikit atau terlalu banyak hormon tiroid dapat menyebabkan gejala depresi dan kecemasan.

Hormon Seks

Hormon seks utama wanita adalah estrogen dan progesteron, yang berfluktuasi dan berubah sepanjang siklus menstruasi, selama kehamilan, dan di kemudian hari, saat menopause terjadi.

Hormon-hormon ini sangat mempengaruhi suasana hati, emosi, dan seksualitas. Testosteron adalah hormon utama pria dan juga mempengaruhi suasana hati, perilaku, dan perasaan seksual.

Dampak Perubahan Hormon terhadap Kesehatan Mental

Hormon Anda terus berubah sepanjang hari dan sepanjang hidup Anda. Hormon memandu pertumbuhan dan perkembangan Anda di masa kanak-kanak dan remaja. Pada wanita, mereka mempengaruhi menstruasi dan reproduksi. Stres dalam hidup Anda berdampak pada kadar hormon seperti kortisol.

Banyak perubahan hormonal yang Anda alami dalam hidup memengaruhi emosi dan kesejahteraan mental Anda secara keseluruhan. “Hormon dapat berdampak besar pada kesehatan mental Anda,” kata Nina Vasan, MD, psikiater dan kepala petugas medis di Real . Perubahan hormonal bulanan di sekitar siklus menstruasi dapat menyebabkan masalah suasana hati dan mudah tersinggung, kata Dr. Vasan. Selama menopause, kadar estrogen dan progesteron menurun, yang dapat menyebabkan kecemasan dan depresi, tambahnya.

Selain itu, perubahan hormon tiroid dapat mempunyai efek kesehatan mental yang kuat, menurut Dr. Vasan. “Terlalu banyak atau terlalu sedikit hormon tiroid dapat menyebabkan kecemasan,” jelasnya. “Hormon memiliki hubungan langsung dengan perasaan kita secara mental dan fisik.”

Ketidakseimbangan Hormon dan Kesehatan Mental

“Tujuan akhir dari kelenjar endokrin adalah untuk menjaga keseimbangan ‘homeostasis’,” jelas Aron Tendler, MD, kepala petugas medis BrainsWay. “Ketika ini hilang, kelenjar endokrin akan berusaha memulihkannya.”

Selama masa ketidakseimbangan hormon, Anda mungkin mengalami berbagai perubahan tubuh, termasuk gejala kesehatan mental , kata Dr. Tendler. “Inilah sebabnya pasien dengan gangguan endokrinologis memiliki gejala kesehatan mental,” ujarnya.

Contoh ketidakseimbangan hormon yang mempengaruhi kesehatan mental antara lain:

  • Kondisi tiroid , seperti hipotiroidisme (terlalu sedikit hormon tiroid), yang biasanya dikaitkan dengan suasana hati yang buruk atau depresi, atau hipertiroidisme (terlalu banyak hormon tiroid), yang biasanya dikaitkan dengan mudah tersinggung dan cemas
  • Sindrom pramenstruasi dan gangguan dysphoric pramenstruasi (PMDD) , yang disebabkan oleh fluktuasi hormonal dan terkait dengan perubahan suasana hati yang signifikan dan pergolakan emosi
  • Depresi pascapersalinan , gangguan mood yang serius, yang berhubungan dengan perubahan hormon yang cepat selama dan setelah melahirkan
  • Perimenopause dan menopause , yang ditandai dengan perubahan suasana hati yang parah, depresi, dan kecemasan, disebabkan oleh penurunan hormon estrogen secara signifikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Slot Gopay

Slot Mahjong

Scatter Hitam

Mix Parlay

Rokokslot

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik