Apa Itu Pertumbuhan Pasca Trauma (PTG)

Apa itu Gangguan Kecemasan?

Kecemasan adalah reaksi normal terhadap stres. Kecemasan tingkat ringan dapat bermanfaat dalam beberapa situasi. Hal ini dapat mengingatkan kita akan bahaya dan membantu kita mempersiapkan diri serta memberikan perhatian. Gangguan kecemasan berbeda dari perasaan gugup atau cemas yang normal dan melibatkan ketakutan atau kecemasan yang berlebihan. Gangguan kecemasan merupakan gangguan mental yang paling umum terjadi. Penyakit ini memengaruhi hampir 30% orang dewasa pada suatu saat dalam hidup mereka. Namun, gangguan kecemasan dapat diobati dengan sejumlah perawatan psikoterapi. Perawatan membantu kebanyakan orang dalam menjalani kehidupan produktif yang normal seperti biasanya.

Kecemasan mengacu pada antisipasi kekhawatiran di masa depan dan lebih terkait dengan ketegangan otot dan perilaku menghindar. Ketakutan adalah respons emosional terhadap ancaman langsung dan lebih terkait dengan reaksi melawan atau lari – baik bertahan untuk melawan atau pergi untuk menghindari bahaya.

Gangguan kecemasan dapat menyebabkan orang tersebut berusaha menghindari situasi yang bisa memicu atau memperburuk gejalanya. Prestasi kerja, tugas sekolah, dan hubungan pribadi dapat terpengaruh. Secara umum, agar seseorang dapat didiagnosis menderita gangguan kecemasan, ketakutan atau kecemasannya harus:

  • Tidak proporsional dengan situasi atau tidak sesuai usia
  • Menghambat kemampuan mereka untuk berfungsi secara normal

Ada beberapa jenis gangguan kecemasan: gangguan kecemasan umum, gangguan panik dengan atau tanpa agorafobia, fobia spesifik, agorafobia, gangguan kecemasan sosial, gangguan kecemasan akan perpisahan, dan mutisme selektif.

Jenis Gangguan Kecemasan

Gangguan Kecemasan Umum

Gangguan kecemasan umum biasa nya melibatkan kekhawatiran yang terus-menerus dan berlebihan sehingga bisa mengganggu aktivitas sehari-hari. Kekhawatiran dan ketegangan yang terus-menerus ini dapat disertai dengan gejala fisik, seperti kegelisahan, perasaan gelisah atau mudah lelah, kesulitan berkonsentrasi, ketegangan otot, atau kesulitan tidur. Seringkali kekhawatiran terfokus pada hal-hal sehari-hari seperti tanggung jawab pekerjaan, kesehatan keluarga, atau hal-hal kecil seperti pekerjaan rumah, perbaikan mobil, atau janji temu.

Gangguan panik

Gejala inti dari gangguan panik adalah serangan panik yang berulang, suatu kombinasi tekanan fisik dan psikologis yang luar biasa. Selama serangan, beberapa gejala berikut terjadi bersamaan:

Palpitasi, jantung berdebar kencang, atau detak jantung cepat

  • Berkeringat
  • Gemetar atau gemetar
  • Perasaan sesak napas atau sensasi menyesakkan
  • Nyeri dada
  • Merasa pusing, pusing atau pingsan
  • Perasaan tersedak
  • Mati rasa atau kesemutan
  • Menggigil atau rasa panas
  • Mual atau sakit perut
  • Merasa terpisah
  • Takut kehilangan kendali
  • Takut mati

Karena gejalanya bisa cukup parah, beberapa orang yang mengalami serangan panik mungkin mengira mereka terkena serangan jantung atau penyakit lain yang mengancam nyawa. Mereka mungkin pergi ke unit gawat darurat rumah sakit. Serangan panik mungkin diharapkan, misalnya sebagai respons terhadap objek yang ditakuti, atau tidak terduga, yang tampaknya terjadi tanpa alasan. Usia rata-rata timbulnya gangguan panik adalah 20-24 tahun. Serangan panik bisa terjadi bersamaan dengan gangguan mental lain seperti depresi atau PTSD.

Fobia, Fobia Spesifik

Fobia spesifik adalah ketakutan yang berlebihan dan terus-menerus terhadap suatu objek, situasi, atau aktivitas tertentu yang umumnya tidak berbahaya. Pasien tahu ketakutannya berlebihan, tapi mereka tidak bisa mengatasinya. Ketakutan ini bisa menyebabkan kesusahan sehingga beberapa orang berusaha keras untuk menghindari apa yang mereka takuti. Contohnya adalah berbicara di depan umum, takut terbang, atau takut laba-laba.

Agorafobia

Agoraphobia adalah rasa takut pada saat berada dalam situasi di mana sedang mengalami hal mungkin sulit atau memalukan, atau pertolongan mungkin tidak tersedia jika terjadi gejala panik. Ketakutan tersebut tidak sebanding dengan situasi sebenarnya dan umumnya berlangsung selama enam bulan atau lebih dan menyebabkan masalah dalam fungsi. Seseorang dengan agorafobia mengalami ketakutan ini dalam beberapa situasi berikut ini:

  • Menggunakan transportasi umum
  • Berada di ruang terbuka
  • Berada di tempat tertutup
  • Berdiri dalam antrean atau berada di tengah keramaian
  • Berada di luar rumah sendirian

Individu secara aktif menghindari situasi tersebut, membutuhkan pendamping atau bertahan dengan ketakutan atau kecemasan yang hebat. Agorafobia yang tidak diobati dapat menjadi sangat serius sehingga seseorang mungkin tidak dapat keluar rumah. Seseorang hanya dapat didiagnosis menderita agorafobia jika rasa takutnya sangat mengganggu, atau jika rasa takut tersebut secara signifikan mengganggu aktivitas normal sehari-hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Slot Gopay

Slot Mahjong

Scatter Hitam

Mix Parlay

Rokokslot

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik